Jom Struktur Kewangan

Giler cepat langsai hutang... ========================================== Assalamualaikum Kebanyakan dari kita tidak boleh mengelak dari berhutang , terutama jika melibatkan pembelian yang mahal harganya seperti motosikal , kereta , rumah dan sebagainya. Tahukah korang yang semua hutang-hutang ini boleh dilangsaikan dalam tempoh yang lebih singkat tanpa perlu bekerja keras mencari pendapatan tambahan jika tahu caranya. Cuba lihat testimoni ahli urusinsan seumur hidup yang dikempilkan. Mereka berjaya melangsaikan hutang dalam tempoh yang singkat. Sertai program keahlian seumur hidup jika anda ingin bebas hutang https://www.urusinsan.info/?ref=Doralin

Thursday, July 18, 2019

Konsep rezeki oleh Hamka

Rezeki oleh Hamka

Dipetik daripada FB ABE Nazz
 
Hamka, seorang ulama dan sasterawan Indonesia pernah berkata...

  -Rezeki tu bukan bermakna kamu dapat apa kamu nakkan, tapi pabila kamu terima apa yang Tuhan anugerahkan.

Kamu belajar tentang sirah. Tahu Mariam tak berkahwin tapi dapat anak. Itulah rezeki dia.



Kamu tengok pula sirah Saidatina Aishah. Kahwin tapi tak dapat anak. Itu pun rezeki dia.


Allah hantar Nabi Musa ke istana Firaun sebagai anak angkat untuk membawanya ke syurga. Tetapi tetap juga Firaun menjadi manusia paling celaka yang memilih neraka

Allah menghantar Nabi Nuh untuk menyelamatkan kaumnya tetapi anak dan isterinya sendiri derhaka dan enggan menerima dakwah baginda.

Makanya, pelajari lah sesuatu dari kisah-kisah seperti itu. Sungguh! Kamu akan faham bahawa rezeki masing masing tidak sama. Semua ada pro dan kontranya!

Orang yang ada suami, ada isteri, ada anak ni bermakna ada tanggungjawab juga. Mudah mendapat pahala. Tapi mudah juga mendapat dosa.




Yang tak bertemu jodoh, yang tak dikurniakan zuriat pun satu rezeki juga. Rezeki terlepas dari tanggungjawab dan risiko nak menjawab di hadapan Allah nanti.




Jadi, sebelum kamu terus mengeluh tentang itu dan ini, kamu kena faham dahulu konsep rezeki. Ada, tak semestinya untung. Tak ada, tak semestinya rugi.




Kamu dapat apa yang kamu nak, tak semestinya kamu boleh terus bergembira. Kamu tak dapat apa kamu nak, tak semestinya kamu tak boleh berbahagia.



Takdir Allah ni misteri sifatnya. Entah-entah airmata redha yang kamu titiskan dalam mengharungi rasa kecewa itulah yang menghanyutkan kamu ke syurgaNya.




Justeru, Rezeki tu bukan bermakna kamu dapat apa kamu nak. Tetapi bila kamu terima apa yang Allah kurniakan.


Kamu hanya akan bahagia sekiranya kamu terima pemberian itu dengan penuh redha.



Semoga nasihat Hamka ini bermanfaat. Until Then, Marilah Kita Bersyukur dengan Rezeki Yang Dikurniakan Kepada Kita Selama Ini dan Hari Ini

Tuesday, July 16, 2019

Hidupkan, perlu terus jalan

Setiap orang ada timeline masing-masing ...
Setiap orang berbeza timeline mereka, jangan banding ...

Ada orang umur 20 sudah kahwin, dan umur 30, sudah berderet anak, tapi ada juga yang belum kahwin, tak pernah bercinta.

Setiap orang ada kelebihan, ada kekurangan, ajarkan diri untuk bersangka baik dengan kekurangan yang ada, usah bersedih terlalu lama dengan kelemahan yang ada, setiap yang berlaku itu pasti ada hikmahnya.

Pernah seorang kawan berbicara, bahawa umurnya sudah 40, tapi dia tiada apa-apa pencapaian yang boleh dibanggakan, dia hanya ada anak dan suami. Dalam dunia sekarang yang sentiasa perlukan wang untuk pelbagai perkara, kawan ini berasa sedih, tapi hati dan perasaannya kuat, dan dia tetap berusaha dan berfikiran positif.

Ada yang mengatakan sepatutnya, dalam usia 35, sudah patut ada itu ini, tapi, jika tak ada, tak apa, bersangka baik dengan Allah, tapi tetap perlu berusaha dan memperbaiki diri.

Perlu sentiasa bersyukur dengan rahmat Allah, perlu yakin dengan ketentuan yang Allah dah beri. Walau apa halangannya, walau apa cabarannya, walau terpaksa merangkak, tetap perlu teruskan perjalanan kehidupan ini dengan tabah dan yakin.

Gambar di Pulau Nami, ....

Saturday, October 6, 2018

Dulu blog ni dibuat sebab sebagai tempat meluahkan rasa hati sebab masatu, tengah menganggur, tengah berusaha mencari kerja.

Rasanya dah lebih sepuluh tahun blog ni ... Sekarang umur dah menghampiri 40 ....

Some people said that age is just a number ... banyak kebaikan daripada ayat ini ... sebab ia tak penting umur beberapa pun seseorang itu, sebabnya di sekeliling ada pelbagai perkara baru yang perlu dibuat, dipelajari, dan dijaga.

Ahamdulillah, sekarang, dah stabil, dengan pekerjaan tetap, dan sudah mula bina kekuatan diri dengan mempunyai rumah, kereta dan lepas ni, nak ada passive income sendiri, jadi, tidak lah terlalu bergantung dengan gaji sahaja.

Tuesday, April 17, 2018

Mencari wang bukan mudah

Saya seorang pekerja tetap, mendapat gaji setiap akhir bulan, alhamdulillah, satu nikmat yang saya gagal hargai sehinggalah saya lihat kakak ipar saya, seorang suri rumah yang berusaha menambah pendapatannya, untuk membantu suaminya.

Kakak ipar saya membuat roti di rumah, dan untuk membuat roti, bukan mudah. Apalagi hanya dibuat secara kecil-kecilan. Berapa sangatlah untungnya. Tteapi untuk mengahsilkan roti tersebut, dia perlu mencari ilmu, membeli tepung, dan pelbagai bahan lain, Maksud saya, kosnya tinggi, tapi untung tak seberapa. Tapi kakak ipar saya amat gigih, beliau tetap berusaha untuk mencari rezeki, menolong suaminya dan gigih berusaha untuk diri dan keluarga. Jika dibandingkan dengan saya, saya akui, saya pernah kerja gitu-gtu dan tidak berusaha, mengkomplen apabila sesuatu berlaku, dan ini menunjukkan saya tidak bersyukur dengan pekerjaan saya.

Tetapi setelah tengok betapa susah dan berusahanya kakak ipar saya bekerja, saya malu, malu sangat dengan diri saya ini. Rasanya ini telah menjadi tamparan hebat kepada saya. Saya perlu memperbaiki mutu pekerjaan saya dan saya perlu berusaha lebih lagi dalam pekerjaan saya. Ramai lagi orang di luar yang amat berusaha dengan pekerjaan mereka tetapi hasilnya masih tidak seberapa.

Untuk kakak ipar saya, saya kagum dengan akak. Terima kasih kak

Tuesday, May 16, 2017

Konsep Menabung , Jom Simpan Duit :)

Daripada facebook Puan Marlia Ramli - Repost dengan kebenaran yer

Konsep asasnya mudah saja... Simpan dan lupa! Tapi masalah berlaku bila simpan mula terkenang, mula match kan digit dengan jenama handbag, angka diatur selari dengan jenama kereta. Biar papa asal bergaya. Ehhh! Kalau ada penyakit begitu segera tukarkan nilai tunai ke bentuk yang lebih kukuh cam UT, rumah pelaburan, emas perak. Barulah susah nak bocor angka wang tunai!

Konsep menabung adalah hidup di bawah kemampuan. Kalau hidup ikut kemampuan lambatlah juga.

Asalkan ada wang, habis ngam2 dibelanja. Jangankan simpanan, PTPTN dan insuran langsung tak bayar. Seeloknya jika bermasalah begini minta saja HR lakukan pemotongan ASB, TH, PTPTN dan insuran melalui gaji. Paling busuk kalau bujang 30% dan kalau dah berkahwin 15% biar HR potongkan siap2 ke simpanan, hutang pendidikan juga insuran. Selebihnya baru belanja.

Kalau yang dah berkahwin, eloklah izinkan isteri mengurus kewangan. Wanita ni semulajadi nya teliti dan terperinci. Direkod, dikira setiap sen dan diselesaikan segala bil on time! Untunglah suami, dah ada secretary. Tapi tengoklah tahap ilmu pengurusan kewangan isteri ya... Kalau sang isteri belum bersedia, terpaksalah suami uruskan wang gaji. Asalkan kewangan keluarga terjaga dan terkawal sentiasa.

Yang dah ada anak jangan sesekali menafikan hak pendidikan anak-anak. Di masa depan mohon menyesal jika anak tak dapat sambung belajar akibat kegagalan kita menyediakan dana. Seawal mengandung asingkanlah hak pendidikan anak-anak. Kalau dapat hadiahkan setiap anak seekar tanah atau sebuah rumah lagilah terbaik juga. Mudah mudahan tidak perlulah mereka berhutang seawal gaji pertama. Insya'allah...

Yang suami isteri katanya nak macam bebudak wicet hidup bersama hingga ke Jannah. Maka seawal bulan pertama kahwin tabungkanlah dana persaraan. Cukupkan juga RM1,300 dalam TH dan daftarlah haji. Boleh juga guna penyata KWSP untuk daftar Haji. Kemudian suami isteri penuhkan TH at least RM15,000 seorang sebagai dana peruntukan menunaikan Haji. Kalau ada rezeki dapatlah menunaikan rukun bersama-sama. Barulah bercinta hingga ke Jannah kan?

Sejak dulu hanya dua mentera yang akak amat pentingkan. Ianya adalah dana kecemasan dan kepelbagaian pelaburan. Ye la, pelabur bilis yang kurang ilmu seperti akak harus memastikan risiko ditangani sebaiknya.

Dana kecemasan dapat meringankan sedikit jika ditimpa ujian. Kepelbagaian pelaburan pula membantu mengimbangi untung rugi dalam pengiraan.
Susahkan di zaman GST ni? Gaji kecik, kos sara hidup tinggi. Akak faham sebab kita ini makan gaji semata-mata. Dulu masa gaji kecik time jadi Executive, akak jual spagethi sebagai wang poket tambahan. Mungkin anda boleh buat kek ke, jual kuih raya ke jual apa-apa asalkan halal. Kalau orang lain boleh usahakan pendapatan kedua, tak kan kita tidak boleh kan? Kekalkan matlamat 15%~30% simpanan bulanan.

Dah ada tujuan menabung tak de la kita fikir MENABUNG ITU SUSAH. Semoga memberi manfaat walaupun sedikit ya...