Nuffnang

Friday, October 10, 2008

Perasaan Seorang Penganggur

Saya pernah menjadi pengaggur dan ia adalah satu jangka masa yang saya tidak akan lupakan sampai bila-bila. Apatah lagi saya adalah penganggur berijazah. Malu, segan, marah dan pelbagai perasaan buruk sentiasa ada dalam diri saya. Pergi temuduga ke merata-rata tempat, duit banyak digunakan untuk peri temuduga, dikutuk semasa temuduga dan pelbagai pengalaman lagi.

Dikecewakan setelah diberi harapan pun pernah saya alami. Bukan setakat saya kecewa, tapi kasihan pada mak dan abah. Apatah lagi ada jiran yang menyindir. Bukan senang melalu saat menjadi pengaanngur. Apatah lagi abang yang tidak ada ijazah, tapi mampu membeli rumah dan kereta tanpa harapkan wang dari mak dan abah. tapi saya, dahlah mak dan abah habiskan banyak untuk saya, tapi jadi penananm anggur terhormat pula. segannya sebab masih minta abah dan mak duit untuk membeli barang keperluan.

Tapi Al-hamdullillah masa itu telah berlalu. Kini sya dah ada pekerjaan, tapi ada suatu peristiwa berlaku pada hari ini yang meneybabkan saya tersentak, iaitu saya masih tak mampu nak membelikan barang keperluan mak. Mak tak pernah meminta yang mewah, tapi sebagai anak, bangga rasanya kalau saya dapat menyumbang. Mak taklah meminta, tapi saya akan rasa gembira buat begitu, tapi sayang saya masih tak mampu.

Sedih, tapi saya mempunyai emak dan abah terbaik di dunia, mereka amat sabar dan terus sabar dengan saya. Tiada siapa tahu perasaan penggur melainkan mereka yang pernah mengalaminya sendiri.

Tetapi walau apa pun, kita tidak boleh mengalah, sebaliknya mesti tabah dan yakin bahawa rezeki Allah ada di mana-mana. Berusaha, berdoa dan Tawakl. :)