Nuffnang

Thursday, February 11, 2010

Salah keputusan

Pernah tak tetiba terasa bahawa anda membuat keputusan yang salah? Kalau tak ada, wah hebat tu. Itulah yang saya rasakan sekarang. Terasa menyesal kerana terlampau banyak buat keputusan yang salah kerana senang ikutkan perasaan. Heart over mind, yang sepatutnya mind over heart. Saya sedar, tak guna nak meratapi perkara yang sudah lepas, seperti baru sebentar tadi saya kehilangan ayat-ayat yang menarik kerana kesilapan saya. Kerana membuat keputusan yang salah, hati terasa sakit, minda terasa kusut dan badan terasa berat untuk meneruskan perjalanan. Apa yang membuatkan saya terus berjalan adalah tanggungjawab pada diri sendiri, pada agama dan pada keluaraga. Jika saya tiada kesedaran ini, mungkin saya dah collpase.

Tetapi, tak salahkan kalau merenung kembali kesilapan yang sudah dibuat? Saya tak seperti orang lain, saya hanya belajar setelah berkali melakukan kesilapan yang sama. Saya tahu saya bertanggungjawab sepenuhnya atas apa yang berlaku, dan jika sesuatu berlaku di luar kawalan saya, ketabahn dan kekuatan yang dapat membantu menghadapi keadaan itu. hmmm, tetiba stuck pula minda ni. Akan disambung setelah pulang bekerja nanti.

Friday, February 5, 2010

Antara kemahuan, keperluan dan keinginan

Semua tahu, keperluan mestilah didahului, dan dipentingkan berbanding kemahuan dan keinginan, tetapi sukarnya mengenepikan godaan keinginan dan kemahuan sehinggakan kerluan yang penting diabaikan.

Kadang-kadang terasa marrah pada diri sendiri kerana tak mampu memiliki sesuatu yang dinginkan. Selalu pula perlu bekerja keras untuk mendapatkan apa yang dimahukan, walhal, begitulah lumrah dunia, terpaksa bekerja keras untuk mendapatkan sesuatu yang diperlukan. Lagi marah dan sedih pada diri sendiri kerana membuat kepuutusan yang salah. Maka keluarkalh perktataan, if, kalau, if, walhal, dalam Islam sendiri perkataan itu tak digalakkan.

Walau macam mana pun, semua ini mengajar saya sesuatu, saya perlu bekerja keras, putus asa langsung tiada dalam kamus saya. Saya akui, sudah terlalu banyak kesilapan saya buat, dan saya belajar darinya, agar saya terus ke depan, bukan ke belakang. Dalam usia semakin menginjak dewasa, saya mula belajar lebih banyak mengenai diri saya dan berusaha untuk memperbaikinya.

Walau apa pun, teruskan jalan, kerana sepanjang jalan nanti akan ada pelbagai pengajaran yang akan dikutip. :)