Nuffnang

Tuesday, May 16, 2017

Konsep Menabung , Jom Simpan Duit :)

Daripada facebook Puan Marlia Ramli - Repost dengan kebenaran yer

Konsep asasnya mudah saja... Simpan dan lupa! Tapi masalah berlaku bila simpan mula terkenang, mula match kan digit dengan jenama handbag, angka diatur selari dengan jenama kereta. Biar papa asal bergaya. Ehhh! Kalau ada penyakit begitu segera tukarkan nilai tunai ke bentuk yang lebih kukuh cam UT, rumah pelaburan, emas perak. Barulah susah nak bocor angka wang tunai!

Konsep menabung adalah hidup di bawah kemampuan. Kalau hidup ikut kemampuan lambatlah juga.

Asalkan ada wang, habis ngam2 dibelanja. Jangankan simpanan, PTPTN dan insuran langsung tak bayar. Seeloknya jika bermasalah begini minta saja HR lakukan pemotongan ASB, TH, PTPTN dan insuran melalui gaji. Paling busuk kalau bujang 30% dan kalau dah berkahwin 15% biar HR potongkan siap2 ke simpanan, hutang pendidikan juga insuran. Selebihnya baru belanja.

Kalau yang dah berkahwin, eloklah izinkan isteri mengurus kewangan. Wanita ni semulajadi nya teliti dan terperinci. Direkod, dikira setiap sen dan diselesaikan segala bil on time! Untunglah suami, dah ada secretary. Tapi tengoklah tahap ilmu pengurusan kewangan isteri ya... Kalau sang isteri belum bersedia, terpaksalah suami uruskan wang gaji. Asalkan kewangan keluarga terjaga dan terkawal sentiasa.

Yang dah ada anak jangan sesekali menafikan hak pendidikan anak-anak. Di masa depan mohon menyesal jika anak tak dapat sambung belajar akibat kegagalan kita menyediakan dana. Seawal mengandung asingkanlah hak pendidikan anak-anak. Kalau dapat hadiahkan setiap anak seekar tanah atau sebuah rumah lagilah terbaik juga. Mudah mudahan tidak perlulah mereka berhutang seawal gaji pertama. Insya'allah...

Yang suami isteri katanya nak macam bebudak wicet hidup bersama hingga ke Jannah. Maka seawal bulan pertama kahwin tabungkanlah dana persaraan. Cukupkan juga RM1,300 dalam TH dan daftarlah haji. Boleh juga guna penyata KWSP untuk daftar Haji. Kemudian suami isteri penuhkan TH at least RM15,000 seorang sebagai dana peruntukan menunaikan Haji. Kalau ada rezeki dapatlah menunaikan rukun bersama-sama. Barulah bercinta hingga ke Jannah kan?

Sejak dulu hanya dua mentera yang akak amat pentingkan. Ianya adalah dana kecemasan dan kepelbagaian pelaburan. Ye la, pelabur bilis yang kurang ilmu seperti akak harus memastikan risiko ditangani sebaiknya.

Dana kecemasan dapat meringankan sedikit jika ditimpa ujian. Kepelbagaian pelaburan pula membantu mengimbangi untung rugi dalam pengiraan.
Susahkan di zaman GST ni? Gaji kecik, kos sara hidup tinggi. Akak faham sebab kita ini makan gaji semata-mata. Dulu masa gaji kecik time jadi Executive, akak jual spagethi sebagai wang poket tambahan. Mungkin anda boleh buat kek ke, jual kuih raya ke jual apa-apa asalkan halal. Kalau orang lain boleh usahakan pendapatan kedua, tak kan kita tidak boleh kan? Kekalkan matlamat 15%~30% simpanan bulanan.

Dah ada tujuan menabung tak de la kita fikir MENABUNG ITU SUSAH. Semoga memberi manfaat walaupun sedikit ya...

Friday, April 21, 2017

Mencari kekuatan dalam diri

Kata seorang sahabat, kekuatan itu ada dalam diri, kekuatan yang perlu dicari dan dikeluarkan, dikelaurkan sendiri, sebab siapa lagi yang boleh tolong diri sendiri, kalau tak diri sendiri ...

Kawan, sahabat, kelaurga hanya boleh beri perangsang, tetapi yang hendak bangun adalah diri sendiri ... jadi diri sendiri lah yang perlu bangun dan lawan diri sendiri. Betullah, bahawa musuh atama manusia adalah diri manusia itu sendiri.

Kita boleh pilih untuk mengalah dan biar sahaja, tetapi kesannya kita menjadi sedih, pemarah dan tiada semangat, sedangkan dalam hidup ni ada pelbagai perkara yang boleh dinikmati...

Jika kita tak sukakan sesuatu, kita boleh ubahnya atau kita cari cara untuk hadapinya dengan tabah dan tenang dan jangan lupa bermohon pada Allah, tapi, hati perlu kuat, amat kuat dan fokus kepada sesuatu yang bermanfaat .. jangan bazirkan dengan perkara yang tidak bermanfaat,

Kita boleh, boleh hadapi apa jua cabaran sebab Allah tidak akan turunkan sesuatu ujian jika hambaNya tidak mampu hadapinya.

Musuh utama

Seorang sahabat pernah berkata bahawa musuh utama seseorang adalah diri sendiri ... dan ada kata-kata popular, musuh utama yang perlu ditawan adalah nafsu sendiri.

Betul sangat-sangat, sebaba semua bermula dengan diri sendiri .... sebab sebagai manusia, kita tidak boleh mengawal keadaan keliling kita, tapi kita boleh kawal reaksi diri kita, sama ada kita mengalah dengan sesuatu, melawan, atau menerima seadanya. Kata sahabat itu lagi, kekuata ada dalam diri sendiri, tapi ia perlu dicari dan dikeluarkan. Ia ada pada setiap manusia, tetapi ia perlu dikeluarkan, perlu dicari oleh tuan empunya diri.

Setiap manusia akan melalui saat dia 'down', lemah, dan ia adalah normal, tetapi bagaimana dia nak bangkit itu yang membezakan setiap manusia. Sungguh mudah pada sahabat itu melayan kawannya ini yang sedang lost dengan diri dia, yang dah merasa selesa dengan keadaan dirinya, yang dah tak mahu berusaha untuk dirinya, tetapi sahabat ini menyuruh dia bangun dan mencari kekuatan sendiri.

Atas sebab itu, blog yang dah lama tak dikemaskini, kini menerima pengemaskinian ... untuk menyuruh diri sendiri bangun dan memaksa diri sendiri menjadi lebih produktif dan berusaha, sebab kita hidup untuk diri kita, dan kalau kita tak boleh push diri sendiri, siapa lagi yang boleh kita harapkan?

Terima kasih sahabat, awaklah sahabat dunia akhirat.