Nuffnang

Saturday, May 9, 2009

Ikhlas

Saya selalu kata pada anak murid saya, kamu perlu ikhlas. Ikhlas penting, sebab bak kata pepatah orang melayu, kalau kita minta balik apa yang kita beri, nanti burk siku. Dulu masa kecil-kecil selalu kata dengan kawan atau kawan akan kata balik pada saya, buruk siku kamu sebab minta balik.

saya dah dewasa, saya tahu pasal peri pentingnya keikhlasan tu, tapi ada masa, kerana sesuatu perkara, daripada ikhlas, jadi mengungkit. Saya tahu keburukannya, tapi kerana diri tak kuat, terpacul juga dari mulut atas apa yang telah diberi sebelum ini.

Di sini, saya letakkan artikel yang saya dapat dari kawan semasa di maktab mengenai kepentingan ikhlas dan tanda-tanda nak tahu sama ada kita ikhlas atau tak.

IKHLAS....

Kita semua maklum bahawa keikhlasan itu menjadi pra-syarat untuk
apa-apa amalan kita diterima oleh Allah swt. Kerana kita inginkan amalan
kitalah yang bakal menjelma sebagai makhluk yang indah bila kita di dalam alam barzakh nanti, kita berharap agar amalan kitalah yang dapat membela kita pada hari pembalasan kelak.Sudah tentu, niat pada permulaan kita
membuat sesuatu, hinggalah ke akhirnya perlulah hanya kerana Allah
semata-mata. Tidak kira amalan itu menyentuh perkara peribadi mahupun dalam kehidupan berdakwah.

Namun, ibarat kita hendak mengenal samada kita sudah
terkena penyakit ‘chicken pox’ dsbnya, ada
tanda-tanda yang dapat menolong kita memastikan adakah benar kita ini
ikhlas
.Antaranya :

1. Kita takutkan sanjungan dan pujian manusia.
2. Kita tidak berasa hati apabila usaha kita dikritik oleh manusia.
3. Kita tidak berasa bangga bila dipuji.
4. Kita sentiasa menganggap diri cuai dalam ibadah akibat sikap taajub
akan diri sendiri.
5. Tidak malas, lembab dan ketinggalan dalam kesusahan.
6. Tidak jemu dalam berusaha mengajak orang kepada Islam.
7. Tidak menjauhkan diri dari jemaah walau dicaci manusia.
8. Di dalam organisasi/jemaah, tidak teringin menjadi ketua
tetapi tetap bekerja dan menyumbang.
9. Menjadi pemimpin atau pengikut, mana satu tidak menjadi hal.
10. Tidak marah malah gembira, bila muncul seorang yang baru menjadi
ketua (namun bukan bermaksud tanggungjawabnya sendiri berkurang, kerana amanah bukan dari manusia tetapi dari Allah)

Begitulah antara perkara-perkara yang perlu kita perhatikan. Ini
hanyalah panduan sahaja sebagai langkah berjaga-jaga bagi memastikan amalan diri kita sendiri bersih dari sifat ria’, taajub, takabbur dan
seumpamanya.

Pekerjaan yang zahirnya baik, tetapi jika diselimuti oleh segala
sifat yang batil tersebut, maka sia-sialah di sisi Allah swt. Hatta mereka
yang berperang di saff hadapan dan mati di medan peperangan.Walaubagaimanapun, atas kelemahan manusia, tidak layak sebenarnya untuk menilai atau menghukum orang lain ikhlas ataupun tidak. Kita hanya boleh melihat yang zahir sahaja. Allah swt yang Maha Mengetahui dan hanya Allah swt sahajalah yang berhak membalas segala amalan. Samada amalan yang baik atau sebaliknya.

Sama-samalah kita berdoa: Wahai Tuhan kami! Perbaikilah hati kami,
hapuskanlah cacat cela kami, pimpinlah kami ke arah kebaikan, hiasilah kami dengan taqwa, kurniakanlah kepada kami taat setia kepadaMu sepanjang hidup kami. Tuhan kami! Jadilah kami ikhlas kepadaMu, syukur kepadaMu, bertawakkal kepadaMu, taubat kepadaMu, khusyuk kepadaMu. Wahai Tuhan kami! Sesungguhnya kami mohon kepadaMu ketetapan di dalam urusan ini keazaman di dalam hidayah tolonglah kami
mengingat Engkau menyebut namaMu mensyukuri Engkau baik ibadat kepadaMu.

0 comments: