Nuffnang

Tuesday, September 18, 2012

Tergelincir dari...

Dalam kehidupan, perjalanan memang berliku dan akan sentiasa terjumpa lopak, lubang, bukit dan gunung...

Memang mencabar dan memerlukan kesabaran yang tinggi. Saya ingat asalkan jalan tegak dan tempuhi halangan itu, maka semua akan jadi ok.. tetapi tidak. Dalam saya mendaki untuk mencapai ke puncak, saya telah tergelincir dan nasib baik ditolong kawan dan dapat naik semula. Tetapi entah macam mana tergelicinir lagi walau segala langkah-langkah keselamatan telah dibuat. Gelincir kali ini agak mencabar kerana saya perlu hadapinya dan bersemuka dan saya hampir-hampir mengalah.

Saya boleh mengambil jalan mudah dan berterus terang dan sapa tahu, mungkin saya akan terus ke puncak tanpa perlu mendaki lagi. Tapi tidak, malu masih tebal dan masih mampu menahan kehendak diri. Tetapi berbanding pengalaman awal, saya melarikan diri, tetapi gelincir kali ini, saya hadapinya. Saya tidak mahu mengelakkan diri. Jadi saya tebalkan muka dan buat sebiasa mungkin, walau dalam hati, hanya Allah tahu. Saya juga harus tabah menerima apa jua hakikatnya. sebab kalau ia adalah kehendakNya, maka jadilah ia, kalau tak, saya perlu redha.

Sabar dan tabah menjadi peneman diri...

0 comments: