Nuffnang

Friday, August 31, 2012

Bahaya Tak kisah / tak per...

Pernah tak apabila orang bertanya kamu, dan kamu jawab, boleh jer, tak per, ok jer....

Hmm, sebenarnya itu bukanlahsuatu jawaan yang baik. Sebab dalam tak per / boleh jer / ok jer / terkandung risiko yang banyak.

Contoh  :
Jom pegi tengok wayang petang ni? - AKu ok jer - kemudian bila kamu sampai, perlu tengok cerita yang kamu tak suka, contoh cerita hantu... jadi perlu dapatkan lebih maklumat sebelum kata jer...

Bila kata ok jer, itu member anggapan kamu jenis yang tak kisah, dan memberi peluang untuk orang ambil kesempatan pada kamu. Orang akan ada perspektif, apa sahaj yang orang buat, rancnag, kamu akan buat dan tak kisah.

Ada masa, kata-kata ini elok, sebab itu menunjukkan kamu bukan seorang pemilih dan senang diajak berunding, tetapi ....

Yang tak baiknya pula, orang akan ambil kesempatan ke atas kamu. Kata-kata seperti itu seolah-olah memberi lesen kepada orang lain untuk mempergunakan kamu.

Saya kenal orang seperti ini dan ia adalh tabiat yang susah nak ditukar. Kasihan orang ini, sebab hati dia tak terjaga dan dia seperti lalang. Takut nak berkata tak sebab tak nak orang tidak sukakan dia.

Jadi, apa-apa pun lepas ni, pastikan diri sendiri terjaga dahulu sebelum nak ok dengan apa yang orang lain katakan pada diri kamu. Fikir sebelum bertindak dan bercakap. Ingat tau... ---->




Ada apa dengan ego

Ego buat kita rasa diri kita lebih baik dari sesiapa terutama orang yang kita pandang rendah.

Ego buat kita berlagak dan meninggi diri.

Ego buat kita sentiasa nak menang.

Ego buat kita rasa bagus

Tetapi ...

~ ego buat kita dibenci
~ Ego buat kita salah pilih tindakan
~ Ego buat kita buat sesuatu dengan alasan yang salah.

                `Aku ni lagi tua, jadi aku perlu dihormati. Aku tak perlu tegur dan bersenyum dengan dia sebab aku ni sepatutnya dihormati dan disanjungi hanya kerana aku / tua/kaya/ hebat ...

Tapi siapa kita nak adili diri kita? Perlu ingat dalam setiap tindakan kita, orang lain terlibat, bukan sekadar orang yang kita tuju. Sebab orang sekeliling memerhati dan mereka juga menghakimi.

Mungkin jadi ego sebab fikir betul tapi bawalah minda sama. Tak guna ego kalau buat orang benci. :(


Tuesday, August 28, 2012

Berbelanja secara maya

Pernah satu ketika, ada pendapat mengatakan pos dah tak relevan lagi akan kewujudannya... sebab ada internet. Siapa ajer lah yang nak tulis surat, pergi pejabat pos, beli setem dan poskan surat bila interent memudahkan semuanya. Tetapi, perasan tak sebab ada internetlah, penggunaan pos semakin amat relevan.

Yang saya maksudkan adalah berbelanja di alam maya. Kalau dulu pos hanya hantar surat dan sekali sekala barang, kini, sebab internetlah pos semakin hari semakin hantar barang-barang yang kadang-kadang amat besar. Sebab tu mereka hantar barang pun sekarang pakai van.

Bagi saya, amat seronok dan mudah berbelanja di internet. Cari barang begitu mudah, hanya taip di mana-mana ejen carian dan pilihlah. Nak banding harga pun lagi mudah. Maka, jimatlah masa, tenaga dan wang sebab tak perlu pergi jauh-jauh untuk mencari barang. Amat bagus untuk saya yang duduk di luar bandar dan tempat membeli belah jauh. Yang seronoknya, pilihan lagi banyak, dapat mencari maklumat kebaikan produck dengan mudah dan pelbagai kebaikan lain.

Tetapi seperti ketagihan membeli belah secara biasa, ketagihan beli belah secara maya pun ada. jadi pandai-pandailah jaga diri tu yer. Dan potensi menambah lemak amatlah tinggi. Sebab hanya duduk berjam-jam tanpa mengeluarkan peluh. Lainlah berbelanja seperti biasa, kene pegi kedai ke kedai, berjalan seluruh pusat beli belah sampai tak sedar sudah berjam-jam di situ. Itu dah kira senaman. Betullah kata orang, setiap perkara itu ada pro dan kontranya. Tempat yang saya paling suka pegi untuk beli belah di internet adalah di lelong. ^_^

Image courtesy of Stuart Miles / FreeDigitalPhotos.net


Sunday, August 26, 2012

Proses membeli rumah 2nd hand


Membeli rumah second hand boleh jadi rumah lelong atau rumah yang pemiliknya nak jual. Dalam kes saya, saya hendak membeli rumah yang pemiliknya hendak menjualnya. Saya bukan pakar, tetapi cuma mengongsi pengalaman saya dalam proses membeli rumah pertama saya ini. Saya rasa amat teruja dan seronok tetapi rupanya prosesnya amat rumit dan memakan masa. Tetapi ok juga, jadi saya ada masa untuk mencari dan menambah wang, kot-kot diperlukan nanti.


Dalam membeli rumah (bukan rumah baru), prosesnya amat banyak dan boleh memakan masa bertahun. Abang saya membeli rumah, sudah habis bayar, tetapi nama pemilikan masih belum ditukar. Menurut abang saya, kos membeli rumah pun tinggi dan wang diperlukan memang banyak, walaupun sekadar rumah lelong yang harganya murah.

Selalu diwar-warkan bahawa untuk membeli rumah, hanya perlu membayar 10% dari harga rumah, tetapi sebenarnya ada banyak lagi kos-kos sampingan... iaitu

1. Kos peguam - untuk beli rumah dan kos hutang bank - sekurang-kurannya 1600 X 2 = 3200
2. Kos agen - RM 2000 (bergantung, ada yang lebih mahal)
3.Kos - kos lain ... pun perlu dimasukkan 

Mula-mula apabila mengetahui prosesnya dan jumlah yang diperlukan untuk membeli rumah ini, rasa mahu patah semangat juga, tetapi saya yakinkan hati saya mampu membelinya. Jadi sekarang ini, berjimatlah saya dan dalam masa sama, cuma mencari ruang menambah pendapatan. 

mari buat kiraan. Katakan rumah yang ingin dibeli berharga RM70,000.

1. 10% pendahuluan - Rm 7000
2. Kos lawyer - RM 1600 X 2 = RM3200
3. Kos agen - RM 2000 
4. Kos-kos lain - agen beritahu saya RM4000

Jadi jumlahnya - RM16200. 

Ini belum termasuk kos nak membaiki rumah dan pelbagai kos lain. Huhuhu. Mahalkan? Bayangkan kalau harga rumah lagi tinggi, maka lagi tinggilah kos nak membelinya. Jadi, menyimpanlah dari sekarang untuk kesenangan di masa hadapan. Ingatan untuk diri sendiri.

beza beli rumah dan kereta



Lebih senang rupanya nak beli kereta daripada beli rumah. Kenapa yer banyak sangat prosuder (salah eja ke?) nak beli rumah berbanding kereta? Kalau kereta, pilih kereta, bayar downpayment, tunggu loan lulus, kemudian tandatangan perjanjian dan dapatlah kereta. Walau beli kereta second hand, prosuder nya lebih kurang sama kan?

Pengalaman saya beli kereta amat mudah. Downpayment hanya RM350 dan agen terus buat urusan yang lain-lain. Semua proses pembelian tak sampai pun sebulan dan kereta sudah dalam tangan .
(Saya tidak galakkan memberli kereta dengan downpayment yang rendah- ini adalah kesilapan saya dan elakkannya)

Tetapi dalam urusan membeli rumah, prosesnya amat rumit. Kadang-kadang terasa pelik sebab kadang-kadang harga kereta lagi mahal dari rumah, tetapi tidak serumit membeli rumah. Ia mungkin disebabkan melibatkan banyak pihak, jadi ia menjadi rumit dan memakan masa. Agaknya sebab itu orang lagi suka membeli kereta dan menukar kereta kerana urusan mudah? Hanya jangkaan sahaja.

Rumah boleh menjadikan aset dan kini saya sedang berusaha untuk membeli rumah pertama saya. Kerana kesukarannya dan kos yang tinggi, maka kini saya berusaha untuk mencari wang tambahan dan berjimat sedaya upayanya. Sedaya boleh tidak mahu meminta pertolongan mak abah. Semoga berjaya. Kadang-kadang terasa nak membeli dan memakai handphone baru, tetapi akan ku simpan impian itu demi mendapatan rumah pertamaku.

                             Nak handphone ni  .... huhuhu



Gambar hanya hiasan. Ini adalah rumah idamanku, siap dengan halaman yang luas. Tetapi rumah yang ingin dibeli rumah teres dua tingkat. 


Saturday, August 25, 2012

Hari Raya 2012

Seronok raya semakin kurang sebab esok dah nak mula kerja...

Tambahan pula telah banyak duit yang keluar dan lagilah pula untuk kakitangan kerajaan seperti saya, gaji bulan September hanya akan diperolehi sebuan lagi. Adakah wang yang ada sekarang mencukupi untuk mengharungi hampir 30 hari lagi? Harap-harap cukup yer... kalau tak, aduiii merananya hati dan perut.

Begitulah bila hari perayaan, cuti sekolah, terlalu banyak kos perlu ditanggung. Jadi merancang kewangan itu penting. Macam pelikkan, bila duit dah habis digunakan, tetiba fikir ke manakah duit-duit itu menghilang? Walhal sendiri yang menggunakannya. Ini adalah ditujukan pada saya sendiri.... hihiihi.

Tapi bab duit ini hal sensitif, jadi walau apa pun tindakan yang ingin dibuat, buatlah, tapi jangan fikir badan sendiri sebab tindakan kita ni ada kesannya pada orang lain juga. Sekali lagi, peringatan untuk diri sendiri. ^_^